-->

kencan Bahaya ini dia Dampak tinder bagi perempuan !


  • Rekomendasi Di baca




Dampak tinder

Dampak tinder sebelum gw bahas lebih lanjut tentang judul diatas sebelumnya gw ucapkan termakasih sudah bekunjng untuk membaca artikel,Dampak tinder dan semoga kalian baik baik saja dan sehat selalu serta aman dari penyakit corona karena sekrarang dimana kita sudah takut berpegian kemana mana ok hari ini gw mau bahas apa sih akibat dan kekurangan dari Dampak tinder


Tinder adalah aplikasi untuk pencarian jodoh atau hubungan sosial yang mana kita harus menggunakan profil facebook untuk mengakses nya. kencan di aplikasi ini cukup fenomenal dan sudah lumayan banyak yang mendownload nya . hmm apalagi jiwa jiwa bujangan atau untuk para kaum nolep yang tak punya cewe otomatis mereka sangat senang sekali bahwa sudah ada aplikasi untuk menarget kan dimana pujaan hatinya akan datang ya otomatis tinder jawabannya 

Dampak tinder


Review tinder indonesia

Mengenai  aplikasi kencan ini pengguna tinder di indoneisa ya lumaya cukup banyak nah apa saja sih pengalaman mereka untuk menggunakan aplikasi ini dan mencari jodoh di sana maka gw akan membeberkan dari beberapa dari pengguna tinder di indonesia

namanya Arafah

 Awal 2017 aku match dengan lelaki berumur 26 thn, pada saat itu umurku 24.


Namanya Gifa. Di profile Tindernya dia masang 2 foto, foto pertama full body; cowok good looking, agak chubby, bewokan, kacamata, pake bomber atau parka ya lupa warna hijau army khas bad boy Bdg πŸ˜‚ Foto kedua kaya selfie tapi siluet gitu jadi mukanya gak keliatan, masih pake kacamata dan backgroundnya itu kaya pemandangan gunung.


Oke kita match, dari awal dia pasang bio "fwb only". Jujur pada saat itu aku selalu penasaran dengan hal-hal tsb, aku bilang ke dia aku swipe kanan tapi enggak bermaksud into fwb or sexual things. Dia mengiyakan, gapapa katanya, walaupun tetep obrolannya mengarah kesana terus. Kalo ditanya tentang daily life and routinenya pasti mengelak, "nanti juga kamu tau" dengan dalih dia meyakini kalo kita bakal ketemu suatu hari nanti. Kadang dia juga ngobrol biasa sih, tapi so misterius, misalnya; 1. Dia lulusan ptn di Bdg angkatan 2010 2. Dia punya adik seumuran aku


Sempet aku tanya kan, kalo udah punya kerjaan stabil, umur cukup, kenapa nyari fwb? Kenapa gak nikah aja? Dia bilang belum mau, masih kepikiran fwb terakhirnya yang jago "ngejepit". Aku inget bgt obrolan iniiii, soalnya jujur pada saat itu gak ngerti ngejepit apa πŸ˜‚


Akhirnya kita temenan di Line, karena dia yakin bgt kita bakal ketemu. Foto di Linenya masih sama dgn profile Tinder yg siluet dengan bground gunung. Kita jarang texting, karena emang dr awal tujuannya beda yakan. Tapi suatu hari dia maksa vidcall, akhirnya vidcall lah kita, sebelnya dia selalu ngarahin kamera ke langit2 rumah, gak mau ngeliatin muka. Ada waktu dimana dia ngeliatin muka sekelebat bgt, kaget, ternyata dia bukan cowok good looking yg ada di profile Tindernya. Gak jelas sih, kumisan, tirus, tapi yg pasti itu bukan dia. Aku langsung proteslah parah, aku bilang aku bisa laporin dia, bikin dia viral kalo dia pake foto orang di Tinder untuk kepentingan dia yaitu cari fwb! Wow!

dampak tinder

tapi pada saat itu kita ngobrol kaya becanda aja, walau dia pake foto orang aku yg bodo amat aja gitu, ngancem yg sambil ketawa, gak abis pikir ada yg kaya gitu dan jadi mikir harus hati-hati bgt di internet. Dari situ aku meyakini orang ini bukan orang bener, dengan tanpa menjudge, karena itu hidupnya. Bebaskeun.


Lost contact beberapa bulan…. suatu malem dia text aku di Line, Aku inget bgt isi chat kita walau udah kemana tau chatnya :) pas dia bilang "dimana, bisa ketemu gak?" Aku bls textnya, "eh, akun alter masih aktif, kirain dah diapus wkwkwk". katanya harus ketemu bgttt soalnya dia mau pindah ke Krw, dapet kerja di sana. Aku tanya emang pindahnya permanen(?) dia bilang cuma kerja aja, tapi bakal jarang pulang gituuu, pengen ketemu mau peluk yg kenceng. Aku kaya, "kenal aja enggak, tetiba mau pelukan" πŸ€”πŸ™„


aku enggak bilang ayok tapi enggak nolak juga guys. Ya gmn nanti, kalo ditakdirkan ketemu ya ayo, karena jujur takut kalo ketemu kitanya ngapa2in. Kan niat dia Tinderan udah ke arah 'sana' dr awal. Di sini aku masih blur ya soal dia siapa dan wajahnya gimana, gak jelas.


*Disclaimer* Aku nyeritain ini gak begitu inget detilnya, karena endingnya menyakitkan di aku jadi banyaknya moment ini aku represi di otak aku.


1 atau 2mgg setelah ajakan ketemu itu (lupa), dia ngajak lagi dan aku mengiyakan entah kenapa, emang udah jalannya harus gitu. Padahal anti bgt ketemu ama orang blur. Ya atleast harusnya tau muka. Ini gak sama sekali. Akhirnya kita janjian di kosan aku, aku ngekos ber3 sama temenku cewek semua, yg 2ini lagi pada pergi sama pacarnya. Jadi aku suruh cowok Tinder ini ke kosan.


Waktu itu bapakku masuk igd tiba-tiba, sebenernya Tuhan udah ngasih kila-kila buat jangan ketemu ni cowok, tapi aku kekeuh. Aku boong sama orang rumah, aku ke kosan naik kereta. Nekad bgt, padahal aku anaknya betah di rumah.


Nyampe kosan kosong, pabalatak bgt, aku beberes dulu, keringetan parah. Bukan hari terbaik aku utk ketemu cowok karena jadi kucel.


Setelah pagi chat janjian ketemu, dia bilang shareloct, dia pasti dateng, tungguin aja, lalu dia menghilang guys. Aku dah beres beberesnya, terduduk di kosan dan deg degan parahhhh kaya bingung takut terjadi apa2 karena kosanku kosan bebas.


Masih enggak ada kabar, balesan chat, tetiba jam 4an lah dia nelfon akuuu, udah deket katanya. Lemes gak tuhhh.


Aku arahin lah jalan menuju kosan krn rada ribet, aku turun, keluar gang. Dari jauh keliatan motor vario atau apa ya lupa yg gede lebar gt, dikendarai cowok pake masker kacamata dan helm menuju gang kosan.


Aku arahin ke parkiran, tapi aku duluan naik ke atas masuk ke kamar. Dia ngikut tapi maskernya blom dibuka. Was was parahhhh


jadi kamar kosan aku tuh gede, ada kaya ruang tvnya gt ngampar karpet, ada kamar tidurnya buat kasur, ada dapur plus washtuffle dan kamar mandi dalem.


Aku lgsg masuk kamar yg ada kasur, dia diem di ruang tv. Aku tarik nafas yg banyak sambil bergumam, "anjir wangi bgt". aku lgsg jalan cepet ke dapur tanpa ngeliat ke dia, tapi dia masih pake masker, aku bilang mau ambil air minum. Aku di dapur dia buka jaket, masker, dll.


Pas aku ngebalik ke ruang tv, damn! "Anjir kasep gini, anjir!" Kasep tuh cakep guys hahaha. Sumpah. Dear kamu, kalo suatu hari km baca cerita quora ini, ini first impression aku ketika pertama ketemu kamu. I was dumbly love you at the first sight. Karena aku gak pernah ngarep sesuatu yg lebih dr Tinder. Aku sampe deskripsiin kamu ke orang2, kamu segoodlooking itu di mata aku.


Dia pake kaos gitu, gambarnya kaya kartun robot template, kayanya. Maksudnya gambarnya banyakkk kaya batik. Kacamata bulat besar, rambut poni lempar khas personil boyband, idungnya mancrit gt dan kulitnya mulus utk ukuran cowok. Anjir. Aku terjebak


kita duduk jauhan, aku deket tv-dia deket pintu sekitar 1.5m padahal itu di dalem ruangan, pintunya dibuka. Deg-degan parah, dia bilang "sini atuh, jangan jauh-jauh" aku gak mau. Dia bilang, "kaku banget kaya kanebo kering". Jujur pas ngetik ini jadi inget lagi.


Ada kali sejam jauh-jauhan, disuruh pulang gak mau, tapi ngobrol juga enggak. Dia hanya gak berhenti menatap aku, di mata bgt. Katanya aku lucu, sambil senyum dikit2. Aku kasi permen Starbursts, dimakan.


Setelah waktu yg lama itu dia tutup pintu kosan, aku ditarik, aku dicium.


Guys, badan aku kaya panas dan kleyengan ngetik ini, tapi pure aku ingin berbagi kisah aku. Untuk pros dan cons nantinya, aku hanya manusia biasa.


Dia tarik celana aku, aku tahan, aku masih sadar betul pada saat itu. Enggak lama, temen kamarku teriak manggil namaku dr tangga, dia tau aku lagi sama cowok di kamar. Hatiku yg terdalam bersyukur pada saat itu.


Temenku masuklah, dia sama pacarnya yg kebetulan adalah sepupuku (aku jodohin). Mereka berdua jabatan tangan kenalan sama cowok ini. "Gifa" katanya lantang dan tegas.


Trs sepupuku karena mereka sama2 cowok, jadinya ngobrol kan, ditanya lah sama dia, "Aa kerja dimana?" "Di perusahaan Jepang, di Krw" "kerja apa, A?" "Bagian qc lah pokonya". Tetep gak jelas jawabannya. Tapi aku bersyukur sepupuku nanya2, seenggaknya cowok ini jawab walaupun gak jelas, karena tiap aku nanya apapun pasti jawabannya, "nanti juga kamu tau..". πŸ™‚


Dia kaya bingung gt, mainin hp diputer2. Aku inget. Casing hpnya warna item, tebel gitu pinggirannya kaya transformer.


Diajak makanlah dia sama sepupuku, nolak bgt. Kekeuh mau jalan ke Krw takut macet katanya (dia ke kosan aku, sekalian jalan mau balik ke Krw). Itu posisi sekitar set 6, dipaksa buat nunggu maghribpun gak mau, keukeuh mau pulang. Singkat bgt kan.


aku anter ke bawah, ke parkiran motor, dia siap-siap pake jkt, masker, helm, aku perhatiin bgt. Trs dia nyodorin tangan gt buat salam, tapi kudu sun tangan. Aku tanya, "kita bakal ketemu lagi?" "Kalo aku pulang ke Bdg, pasti" katanya. Gak tau kenapa, aku bahagia bgt. "Kalo udah sampe Krw, kabarin ya!" Lalu dadah dadah dan berpisah.


Jam 8 malem di hari yg sama, aku nunggu text dr dia. Gak ada sampe aku tidurnya, pasrah. Ngarep apa si aku dr cowok Tinder(?) lagian niat awal dia udah gak baik dan tadi dia gak dapet apa-apa jadi ya udah pasti ghosting. Aku mikirnya gt.


Tapi besokannya malem2, dia text aku di Line, "sorry kemaren tepar" wow aku senang bukan main. Aku tanya, first impression dia, dia bilang aku lucu, dia suka sama aku dan mau ketemu lagi, tapi pertemuan selanjutnya dia mau aku jadi fwbnya.


Naif bgt aku pada saat itu, aku tanya, kalo melakukan hal itu lalu hamil gmn(?) dia bilang dia akan tanggung jawab. Lol. tinggal nikah aja katanya. Ya terus aku bilang, "ya ayo nikah aja kalo gt", aku pada saat itu pengangguran baru lulus kuliah dan dalam keadaan hopeless romantic, belom dapet kerja, 5tahun menjomblo, pikirannya mau nikah aja.


"Kita hs dulu aja, soalnya gregetnya beda hs sebelum nikah sama sesudah nikah tuh, kata temen-temen aku yg udah nikah" dengan entengnya guys. I was like blindly thought thats okay, as long as he would marry me in the end, because we ain't livin in fairytales. Mencari pembenaran kalo itu hal yg wajar nowadays. Wow.


Akhirnya kita janjian lagi guys, dengan keadaan aku yg buta. Buta banget gila, cuma dengan diiming-imingi kalo sampe aku mau melakukannya, aku akan tau dia siapa, tinggal dimana, pekerjaannya apa, dan yg paling utama; pernikahan. Tau gak, itu bulan puasa, aku belain ke kosan lagi, bilang sama orang rumah kalo mau bukber sama barudak kosan. Bukannya kalo bulan Ramadan setan kena lockdown ya? Hahaha setan pun meringis melihat kelakuan dan pemikiranku saat itu.


Aku ke kosan guys, udah mandi, canti. Temen2 kamarku pada kemana tau sama pacarnya masing2. Terus lagi, dia menghilang persis kaya waktu pertama janjian. Jadi aku mikir, nanti juga tiba2 ada.. bayangin, aku cuma tau nama dia Gifa (doang), have no idea setitik sebelangga pun. Aku telfonin dia di Line, tanpa respon. Sampe magrib dia text, gak bisa dateng katanya harus nemenin ibuknya belanja. Menuju malam? Di waktu berbuka puasa? Belanja? Aku udah sampe bilang akan memberikan apa yg dia mau, tapi doi tetep kekeuh mau belanja ama ibuk. Bukan ibuk ini sih, pasti punya pacar, tapi dia berani sumpah kalo gak punya pacar. Baiklahhhhhhh aku lgsg telp teman dan sepupuku, aku paksa mereka balikkk ke kosan saat itu juga, aku gak puasa karena baru beres haid.


Setelah akhirnya teman dan sepupuku dateng, mereka buka puasa, jam 10nya kita gow nobar cempien Liverpool vs Madrid. Di tengah laga setelah Mo dicederai Sergio, si Gifa ini text aku, "jangan sedih ya Livnya kalah.. besok aku ke kosan, mau bikin kamu happy" posisi aku lagi nangis jujur sedih bgt liat Salah keluar lapangan sambil berurai air mata. Lalu aku mikir, ya kalo niatnya untuk hal perselangkangan doang, jangan ngebahas Liverpool juga dong which is itu way for life of mine. Wah gila ni orang, kalo kata anak Twitter, "kena tuh psikisnya". Psikis aku beb. He33x


Balik ke kosan pagi, tidur sampe siang. Si Gifa ini teing kamana, ngaleungit. Entah harus gedeg apa bersyukur ya. Kalo skrg sih bersyukur bgt guys πŸ€— Allah baik bgt sm akuuuu 😌


Dia gak datang. Kita gak pernah ketemu lagi. Darisitu aku mutusin untuk stop menjadi goblok, tapi tetap goblok sih hhhhh. Jadi aku block tu Linenya, tapi sebelumnya aku pasang bio nomor wassap aku, just in case. Halah. Aneh gak si?


Sebelum block blockan itu sempet dia telfonin dan text terus tapi gak ada yg aku gubris. Karena akupun sempet waras, sadar kalo selama ini cuma cari pembenaran. Lagi2 setan meringis.


Aku selalu curiga sih, karena dia ngehubungin aku di jam2 tertentu aja. Pas aku tanya knp, alesannya ya karena qc itu gak boleh bawa hp jadi dia taro loker sampe balik gawe. Sumpah ya aku sampe Gugling, qc kerjanya ngapain, trs jam kerjanya brp, nanya2 bapakku sesibuk apa kerja pabrikan gitu. Wah gila emang


Fyi, dari pertama kita ketemuan itu aku jadi kepo parah, ya pasti gak si? Aku cari dia banget sampe nyoba nyoba kompilasi nama kaya, 'Gifari' 'Gifalda' 'Gifanjing' hahaha yg terakhir canda :) pokonya sekeras itu mencari. Percaya gak, aku search dan list semua perusahaan Jepang di Krw trs aku masukin webnya satu2 siapa tau ada foto dia nyempil karena i got no clue sebesar biji jarah pun Gusti musingkeun bgt teu sih. Resah gelisah pisan to the bones.


Foto dia yg siluet itu sampe aku edit saturasinya pake vsco siapa tau mukanya jadi keliatan πŸ˜­πŸ˜‚ hasilnya mengecewakan.


Aku juga pernah cerita di Twitter trs aku upload foto siluet tsb, siapa tau ada mutual yg kebetulan tau atau bahkan kenal. Trs ada temenku komen, "itu gunung di belakang kayanya gn Fuji deh". Lalu aku memandang foto itu, dan waaaa benerrrrrr kemana aja akuuuu bambanghhhh???!!!!


Aku search foto itu di fitur Google picture search, bener dong keluar gunung Fuji hahahaha. Oke, satu poin, dia pernah ke Jepang, trs kerja di perusahaan Jepang. Benang merah ini akan aku gulung sampai akhir.


Sampailah pada hari lebaran, kalo gak salah aku unblock Linenya trs gatau lupa gmn jadi berkomunikasi lagi. Waktu itu jam 10 pagi selesai solat Ied, dia ngajak ketemu saat itu juga minta hs. Wow. Masi pagi, beb. Kupat ama lontong sayur aja belom nyampe ke lambung Untungnya pada saat itu aku mudik ke luar kota, jadi gak ada tuh kesempatan buat kesambet dan menjadi goblok. Kita gak chatan lagi.


Posisi masih tetap kepo parah walau udah lost contact, suatu hari ada yg kirim text di wassap, "Hei" ketaker banget Tuhannnn ini siapa. Cuma dia yg kirim text greetings dengan spelling h.e.i. Udah satu kata doang


ada yg baru neeeh. Foto profil wa nya! Masih misterius sih, foto sebadan, berdiri, tapi jauuuuuuh, tapi itu dia. Kaya di lorong stasiun bawah tanah gitu. Aku search lagi pake fitur picture search di Google, bener, itu tempat pemberhentian kereta bawah tanah. Oke. Poin ke 2.


Textnya tetap gak aku bales. Aku komit sama diriku sendiri gakan bales sampe tau dia itu sebenernya siapa.


Beberapa hari kemudian text lagi, "ini Gifa". Iya ikr tapi gakan aku bales dulu 😭


Sampailah kita pada hari krusial hahahaha


di suatu siang, aku gabut bgt tuh. Aku inget punya adik kelas yg lagi kuliah di Jepang, aku stalk fotonya di IG satu2. Setiap si adik kelas ngetag temennya, aku bukain profilenya. Aku stalk juga foto2 temen2nya sampe ke uploadan setahun ke belakang wow. Ada satu temennya upload lagi nyanyi bareng, kaya ngeband gitu, tapi mereka di Jepang ya. Aku perhatiin video itu, aku ulang2, LHO KO YANG NYANYI KAYA KENAL. dia lagi nyanyi baca lirik gitu di hpnya, benang merahku menemukan poinnya yg ke 3. CASING HANDPHONE RIBET KAYA TRANSFORMER.


Aku keptur lah video vocalist kita yg charming ini, aku kirim ke temen kamar dan sepupuku yg waktu itu kebetulan kenalan, "ini Gifa bukan?" template.


Sepupuku yg cowok jawab, "make nanya, iya lah. Ada apa?!"


Temenku jawab, "aduh poho, tapi iya deh emang, kacamatanya.."


ku bales semuanya, "aku lagi kangen, udah lama gak ketemu sampe lupa mukanya gmn hahaha"


DEG. Oke


lanjut stalking, aku text adik kelas aku langsunggg, aku jelasin, "beb, km kenal sama orang ini gak *ngirim capturan tadi* aku butuh bgt informasi soal dia, gak ada maksud apa2 tapi urgent. Aku kepo, ini temennya temen kamu, siapa tau kenal.." dibales, "iya teh pernah ketemu di jepang, tapi udah lama, sempet kenalan ko dia temennya temen aku lagi liburan, aku lupa namanya.." Aku, "boleh gak tolong tanyain temen kamu, namanya siapa?" Adik kelas, "duh teh mencurigakan gak si, itu kan udah lama bgt, aku gak enak nanyanya.. tapi setau aku, temen akunya anak *sebuah fakultas* di *ptn Bdg*" poin ke-4 benang merahku.


Aku gugling, search Twitter, Facebook, IG fakultas tsb, kampus tsb, sesuai angkatannya. Trs inget dia pernah bilang kalo dia angkatan 2010. Aku bukain semua akun angkatan, boleh percaya atau enggak, aku followin semua akun cowok yg tersambung satu sama lain entah ada berapa ratus karena aku gak tau nama dia siapa, di sana enggak ada satupun aku menemukan nama dengan spelling g.i.f.a. Such a poor yet dumb gurl, I am.


banyak akun diprotect, harus nunggu satu2 buat mereka acc. Ketemu satu mutual, aku tau karena dia upload foto bareng Gifa di Jepang juga, tapi enggak ngetag siapapun, enggak ada komen apapun. Lelah sob


Allah Maha Baik bgtttt


gak tau kenapa lagiiii, aku tetiba inget punya temen yg kuliah di kampus yg sama dengan Gifa. Namanya Pey, Dia temen sekelas aku selama 2th di SMA, kita gak deket kaya sahabatan gitu, tapi cukup deket untuk berbagi cerita taboo soal kehidupan. Ya gitu.


Jurusannya beda jauh bgt sama Gifa, jadi aku iseng2 berhadiah nanya ke dia.


Aku text, "Pey, mau ganggu lahhh mau nanya sesuatuuuuu, punya kenalan gak cowok 2010 anak fakultas *tut*?"


Pey, "Kebetulan ada satu, tapi da udah nikah, ada apa?"


Aku, "serius ih, maneh jangan becanda, aing lemes nih.."


Pey, "mana ada fotonya? Ya semoga bukan yg maneh maksud"


Aku, *mengirim foto capturan*


Pey, "ih ini mah si *tut*" menyebutkan nama tapi BUKAN GIFA *Pey tidak membalas agak lama* *Pey mengirim family portrait*


Aku, *membuka foto* *menatap nanar* *melebarkan telunjuk dan ibu jari sampai titik zoom penghabisan*


Tebak aku abis liat foto apa? Gifa pake baju koko plus sarung, gendong orok yg masih merah, tangannya dirangkul teteh teteh jilbaban matanya sembab, pipi merekah khas cewek abis lahiran. Tidak lupa kepsyen selamat hari Raya Ied Fitr, rayakan bersama keluarga di rumah ala-ala family man. Wow


otakku kaya lari-lari, bentarrrrr pas ied fitr jam 10 dia ngajak aku ewita, bentarrrrr di hari yg sama dia foto keluarga pake baju koko, bentarrrrr


tarik nafas, chat Pey lagi, "boleh gak aing minjem IG maneh, aing gak bisa cerita sekarang, cuma orang ini abis ciuman sama aing beberapa hari yll"


gak lama Pey ngasih pass IGnya, "oke, aku tunggu yah ceritanya.."


berselancarlah diriku di dunia-maya-penuh citra-dambaan setiap wanita~~


he's such a total jerk. Ngeri bgt cuy, isi feedsnya cowok baik idaman bgt, sayang orang tua, ngemong adik, memanjakan istri, bapak yang baik. Yg gini orang bahaya tuh cuy.


Sampe bolak-balik, atas bawah, scroll-scroll, zoom, bacain caption bijaknya. Aku kaya denial sejuta kali, aku harap dia punya kembaran, gapapa brengsek tapi bukan dia. Gifa, please…


pantesan berani sumpah kaga punya pacar lah emang gak pacaran tapi menikah. Duh


aku langsung ke kamar mandi, muntah-muntah, kleyengan, lemes bgt, kaya kakiku tuh gak napak. Kopingku emang gak terbentuk dengan baik. Why me? πŸ˜‚ Terkesan lebay tapi itulah yg terjadi.


Aku chat Pey lagi, "pey. Serius, dia punya kembaran gak si?" Pey bilang dia cuma satu. Aku ceritain ke Pey seeeeemuanya detil. Sampai aib aibku yg selalu mencari pembenaran itu.


Pey bilang, di kampus dia gak keliatan sebejad itu, emang anaknya charming bgt tapi cuek parah. Mungkin itu pesonanya. Sampe katanya cowo2 gay di kampus tuh pada naksir, jadi Pey maklum banget kalo aku sampai di titik ini. Anjir πŸ˜‚


Anaknya aktif organisasi bgt, ketua himpunan, pacaran sama istrinya lama; 6 tahun. I was like, ko ya bisa istrinya gak ada curiga sama sekali. W baru ketemu sehari aja, tanpa clue, bisa langsung nangkep maling. Maling hatiku :(


aku benci dengan diriku yg peka wkwkwk


tarik napas, beb…..


setelah tenang dari keleyengan, aku nekad dong text si Gifa ini duluan, adrenalinku membuncah after i know the truth. Sad truth wkwkw


pokonya di sini aku mau nyeritain dia dgn panggilan Gifa. Karena di duniaku dia adalah Gifa, Gifaku 2017 wkwkwk bangsyuyyyy


"i wish i cud kiss u longer" aku kirim dah tuh lewat wassap πŸ™‚ Gak lama dibales dong, kaget w.


"Ya kenapa telfon aku gak diangkat, chat aku gak dibls" gitu katanya.


Dari situ tak baik-baikin dah anjir, perbincangan kita juga baik sob.


Malemnya doi minta vcall kan, di vcall itu dia kaya tinggal di kosan, katanya si di Krw. Wallahualam.


Ngerinya, pas lagi vcall, di tangga gt ada ms. K dong jadi mahkluk ke 3 di antara kita :") kaget bgt aku liat bgt aku sampe deketin layar hp ke mata trs si Gifa panik, "ada apa?!" Aku gak mau jawab, tambah panik dia, akhirnya ku tutup terus aku text bilang ada sesuatu deket tangga, eh doi ngambek ama w. Lahkk😌


Kita chat lagi kan, ketrigger akutu, aku bahas aja soal yg sensitif. Pas aku stalk ig nya, ada foto alm bapaknya, dia captionnya super galau kaya harus gantiin peran gitu. My bad, aku bilang ke dia kalo amalan seseorang yg udah meninggal itu adalah dr do'a anak soleh. Kena dah tuh psikisnya, gantian πŸ™‚ Doi langsung ngambek kaya curiga kalo aku tau sesuatu, dia langsung nelfonin ada 21x mah yah tapi gak aku jawab. Dan maksaaaaa bgt mau ketemu


kita janjian mau ketemu seminggu kemudian di week end, aku mau ke Cikarang, mau berenang, aku suruh dia kesitu tapi nihil, omdo.


Trs pas hari Selasa atau Rabunya dia minta ketemu dong maksa, katanya dia ambil cuti balik ke Bdg soalnya ada urusan bank sama ibuk. SEKARANG AKU TAU SI IBUK INI TERNYATA IBUK DARI ANAKNYA 😌


Sumpah dr lubuk hatiku yg terdalam, i feel sorry for his wife. Aku belum pernah merasakan, tapi aku belajar di kampus, sedikit tau, ibu menyusui kalo stress gimana? Aduh itu istrinya melahirkan, hidup dan mati, demi anak kalian, bapaknya gak bisa nahan nafsu 40 hari doang? Punya tangan kan?


Aku gak tau sih dunia rumah tangga kaya gimana, sampe aku banyak bgt mikir, apakah istrinya sebenarnya tau tapi bukan masalah karena gw lagi nifas? Bukan masalah karena itu nafsu, bukan cinta? Atau emang si Gifa ini such a pro sampe gak ada gelagat mencurigakan? Karena setiap benang merah yg aku sambungkan, kaya ngeri bgt gak sih jago bener ni orang.. kalo chat aku, istrinya lagi kmn 😰 Soalnya ada waktu2 chat dimana bukan week end juga. Kalo week end makesense mereka ldr. Kaya nanya Tuhan dateng drmna… kaga ada jawabannya cuy


balik ke rencana pertemuan


jadi aku minta dia ke rumah karena aku lagi sendiri, aku sampe nekad mengiming-imingi dia hs supaya ketemunya di rumah. Kucing mana… yang… tidak… tergiur…


di sini aku udah bilang sama Pey, dan beberapa temen aku yg trusted. Aku tidak mengurangi atau menambahkan cerita aib ini ke mereka, karena kalo ada apa2 terjadi sama aku, merekalah saksinya. Well prepared. Mereka wanti2 bgt takutnya karena aku nekad, si Gifa lebih nekad lagi, dan di rumah gak ada siapa2.


Aku shareloct dari kapan tau, seperti biasa doi menghilang kaga ada tuh kabar-kabaran mau otw, tau-tau jam set 8an ada mobil markir depan rumah. Hebat si ni anak dalam hal membaca peta, salute πŸ‘πŸΌ


masuk aja, mukanya dingin, as alwaysss dengan tatapan penuh ke mata. Gak banyak ngomong. Kaya Gifa sama Aa yg di IG teh orang yg berbeda bgt guys. Is it his true self or his dark side? Kamu yg sebenarnya kamu tuh yg mana? πŸ˜‚


di ruang tamu merhatiin foto keluarga segede gambreng, mungkin teringat formasi keluarganya yg sama persis. Ikr. Aku kasi minum Pulpy orange, diminum seteguk (masi inget bgt kalo diingetin) trs izin ke wc, nah pas dia ke wc, aku nyalain voice recorder hp. Sampe detik ini rekamannya masi ada, dan klo dicoba diplay tuh aku merinding, mual.


Pas balik kita duduk di kursi beda kan, aku kasi snack Jepang tuh kebetulan ada oleh2. Aku sodor-sodorin biar kaya flashback wkwkwk


dia maksa kan duduknya harus deketan, kalo mau deket aku suruh dia tutup pintu keluarnya, dia gak mau dong, dibiarin terbuka padahal tetangga depan lagi parkirin mobil. Aku gabisa ceritain detil ya, pokonya dia marah bgt karena merasa diboongin, kan aku lagi haid ya, orang disuruh ke rumah mancing doang ni laki orang kaga ada takut-takutnya sama Tuhan 😑


Dibilang pelecehan seksual bisa bgt, karena ada bukti rekaman suara. Aku cerita dengan ekspresif bukan karena aku suka, tapi karena aku sudah melewatinya, pada saat itu keadaannya sangat sakit dan melelahkan, tapi sudah cukup. Aku udah gapapa. Iya ini pembelaan.


Lanjut, Dia marah bgtbgt, pulang semena-mena. Tapi aku yg masih, "mau dibekel gak kuenya?" Sambil ngambek, gak liat muka aku, dia nyuruh aku kunci pager karena aku sendirian. Lah orang jahatnya situ, baru saya perkenankan masuk rumah πŸ€”


Masuk mobil, dia buka kaca, "nanti ketemu lagi" aku jawab, "gak akan pernah lagi", "tunggu aja, aku besok kesini lagi!" Trs kaca ditutup, sambil bilang "bye"


gak 5menit dia jalan, dia text aku, "sorry, abis kesel bgt"


aku bales, "you treat me bad, I'll treat u worst"


trs dia bilang sorry lagi apa kasi emot sad ya lupa, pokonya tanda penyesalan gt. Aku bales lagi, "you arnt sorry, shame on you, *tuuuut*" aku sebutin nama aslinya 😑😑


kalo manusia normal sih pasti kaget 100% nano-nano bgt gak sih, kaya muter otak harus ngapain. Tapi dia enggak ngebales, ngeblock juga engga, nomorku masih disave dengan baik krn dia suka liat wa story aku yg bertujuan memang menyindir dia. Aneh, udah heartless kali kaya cara dia menatap. Dingin.


Aku ceritain semuanya ke Pey, kata dia, si Gifa juga milah cewek sih, mana cewek alay yg akan nekad, ketika fucked up, mana cewek yg bakal diem diem bae kaya w.


Besoknya Pey ngirim foto dia sama istrinya yg lagi wisuda s2, ohhh ini urusan bank sama ibukkk?!! Aku malah mikir mau akekahan πŸ˜‚


Tidak bersyukur banget ni tanah dikasi nyawa, bener-benerrrrr 😭😭


Sebenernya marah bgt, sedih pasti. Marahnya, aku mewakili kekesalan istrinya kalo dia tau. Sedihnya, ya di posisi aku.


Merasa bersalah bgt untuk istri dan anaknya, karena setelah tau faktanya, aku malah nyengajain, pengen ngasih efek jera dan sedikit shock therapy ke dia, tapi ko malah aku yg kaget ya dengan dia yang tidak bergeming? Untuk urusan ini, udah aku serahin ke Allah aja, dosa aku, aku pasti tanggung.


Kalo misal dia mencari fwb karena istrinya lagi nifas, tapi kan dia Tinderan dengan bio kaya gitu dan match sama aku dari awal 2017 ya, sedangkan di IG itu waktu dimana dia baru aja menikah, harusnya sih lagi sedep-sedepnya 😌😌 gak abis pikir.. terus emang dia pernah cerita punya beberapa fwb sebelumnya (salah satunya yg bisa jepit itu) berarti udah mengakar, wallahualam


aku jadi punya trust issue, tiap liat keluarga baru upload foto lahiran gitu, aku jadi julid sendiri huhu semoga gak ada Gifa Gifa lain ya, di muka bumi ini. Atau at least sekitar kita lah. Aamiin


Bukan gak bisa untuk "menghukum" dia, dari penipuan publik sampe pake foto orang, gampang gak sih, ni orang kaga bisa bikin skck, kelarr. Tapi aku inget, dia punya orang-orang di rumah.


Cuma bisa bilang ke diri sendiri, "Ada Allah.." asal kamunya tobat!!! Hahaha Astaghfirullah


hikmahnya setelah liat istri si Aa wisuda s2 aku gemes, aku lanjutin kuliah profesi yg tadinya kekeuh ga mau aku ambil. Allah kasih umatnya sesuatu pake cara2 yg aneh guys, apalagi ke orang kaya aku, supaya tau diri.


Ya gitu cerita #bertinder ku, kalo mau hujat gapapa, aku mah segini-gininya, pengen cerita bgt tapi kalo dipotong2 kan jadi aneh ceritanya. Yg baiknya diserap (kalo ada) 🀣


Jangan berharap apapun dr Tinder, tapi udah ada 3 orang temenku dapet jodoh menikah drsana. Mungkin rejekinya. Namanya juga ikhtiar, gimana niat :)


buat Aa Gifa klo suatu saat cerita ini sampe ke Aa, inilah cerita kita dari sisi aku. Bgaimana sebenarnya perempuan sangat peka dan bisa tiba2 jadi lebih jago dr fbi. That's our superpower gurlsss. Be proud!


aku masih Tinderan ko, tapi gak mau ketemuan ah cukup buat ngobrol aja mengisi hari-hari gabut #dirumahaja. Stay safe, sehat selaluuuuu. Nanti kalo ada puzzle tertinggal dr cerita ini, izinkan aku merangkainya kembali


Nah panjang kan baca review aplikasi tinder ini πŸ˜„ nah informasih tambahan yaitu berupa :


  • kencan tinder
  • untuk mencari pasanagn atau kencan tinder ini memang sudah jelas sangat enak dan membahagiaakan dan banyak cowoo dan cewe cakep tinggal pilih saja tapi harus pandai dan punya strategi jitu untuk kencan tinder ini dan dampak tinder ini kalian bisa dapat jodoh deh ya kalau hoki dapat yang cantik ataupun ganteng he he he

  • kejahatan di tinder
  • Dalam dunia media onlien maka tak di pungkiri bahwa kejahatan di tinder memang ada dan sebaiknya kalian harus hati hati agar tidak menjadi korban seperti pemerasan,penipuan dan penculikan apalagi hal hal yang tak senonoh. nah dampak tinder ini kan bisa jadi mendatang kan pelaku kejahatan maka hati hati saja yah

  • tinder diblokir
  • Ada beberapa negara yang membokir aplikasi kencan tinder ini karena sangat berbahaya untuk warga nya dan demi kemanan warga nya dalam media onlien .beberapa negara menanggapinya sangat serius dan ambil beberapa tindakan yaotu tider di blokir. Lalu negara manakah yang memblokir aplikasi ini . Yaitu Pakistan . Negara ini memblokir nya sebab karena aplikasi tersebut sangat tidak bagus alias memiliki konten konten yang tidak sesuai dengan tata norma atau kebaikan dalam sosial media serta mempunyai konten konten yang sesat . itulah penyebab negara tersebut memblokir aplikasi tinder ini

  • selain tinder
  • untuk mengenai aplikasi kencan selain tinder memang banyak dan juga fenomenal seperti wechat ,Grindr, Tagged, Skout, dan SayHi,dan line tapi fungsinya rada berbeda. Atau yang berbasis web sempat fenomenal seperi lovetime sayang nya tak bertahan lama dan websitenya sudah tutup

  • pendiri tinder
  • Aplikasi ini di dirikan oleh Sean Rad, Jonathan Badeen dan kawan kawannya yang mana tahun rilis nya 2012 . hmm lumayan cukup lama yah untuk berdirinya tinder ini untuk mengetahui info lebih jauh dari pendirinya bisa di cek di wikipedia 




Rekomendasi Di Lihat


Comments


Copyright © Post Blogger. All Rights Reserved

Post Blogger Post Blogger adalah Blogger lagi Mager menulis tapi punya tulisan

Theme Design by Baca Manga